30 November, 2016

Desperate.

Have u experienced it?
The feeling? to get fast result? to do everything in your power just to make sure it works?

Ye.
Kalau boleh kita nak keputusan yang pantas dan tuntas. mudah senang kata.

Aku takkan lupa (harapnya la dengan my mommy brains ni) betapa terdesaknya aku suatu ketika dulu. Fasa menyusukan Rijal, nak dapatkan susu yang banyak. Betapa jahil dan bodohnya aku, sebab tak korek ilmu penyusuan sebelum tu. Pastu tertipu. Tipah tertipu noksss.

Beratus habis konon bila beli milkbooster susu akan melimpah ruah. Padahal semua berkait rapat dengan supply vs demand. Yang penjual pon tak de etika berniaga, tak jujur. Bila tanya, lain yang dijawabnya. Mengelak sana sini, Pastu diam. Alahai. Since then, I know what should I do.

Sungguh, pengalaman itu yang buat aku berusaha lebih untuk bantu sahabat yang lain supaya tidak terkena. Aku pandang tinggi peniaga yang jujur. Yang tidak mengejar duit dan keuntungan semata. Yang sanggup memberi khidmat nasihat. woi, tu semua kira tau mati esok.

Dalam hidup aku, nilai itu aku pandang tinggi. Bukan nilai duit. Duit tak boleh bawak mati. Nilai diri, dan hati. Hati ni kita tak boleh tentukan, tapi dengan sikap dan tingkah laku yang akan mencerminkan kita itu.

Sekian, mak tetiba nak bebel.

08 November, 2016

Berpergian ke Pulau Kukup, Pulau bakau di Pontian.

What excited me more? shopping or jungle walking? Definitely the latter.
Tak pernah tak gembira masuk hutan.
Mungkin bagi sesetengah orang, berbelanja merupakan terapi diri, tapi untuk aku, masuk ke shopping complex akan trigger anxiety and it will leads me to snap out easily.

Totally different when I step into secluded place I.e jungle, penat macam mana sekali pun, aku susah erm tak pernah lagi setakat ni tinggi suara kat bebudak unless calling their names (when they go farther away from us).

So, the idea was, we want to bring them to zoo, but I repel just being thinking the animal being caged and bla bla bla. Imaginarun high I guess? Instead of zoo, so jungle here we go.

Taman Negara Ok, Pulau Kukup ni. Salah satu tapak Ramsar, yang terpelihara. Uninhibited island. Boleh Google nanti keluar ke Taman Negara punya website. Kami dari skudai amik masa lebih kurang sejam lebih sikit untuk sampaike pekan kukup. Memang terasing dan kecil je pon pekan dia.


Naik bot yang tambang pergi balik cuma rm5, kanak-kanak free.



 Masa memula nak masuk ke area jeti dah ada orang bertanya untuk ke Pulau, boleh je mintak dia bawakkan ( masa kami pergi, ada family dengan anak2 dia, dia bawakkan ke bot) so naik dan bayar. Nanti balik boleh call je.

Kebanyakan yang masuk memang keluar balik, sebab mmg kosong, takde kedai just kaunter tiket masa masuk je. Laluan masuk 600m je pon, tapi sebenarnya pulau tu jauh lebih besar, kalau ke dalam tu, trekking amik masa 2 hari untuk sampai ke hujung pulau nun. Kami seronok bergolek2 di jambatan, tengok ikan, ketam, siput. Ideal place for learning,  watching nature real life.


Add caption
, ....

Add caption













08 September, 2016

Hijrah

Alhamdulillah... Sudah lebih 2 minggu kami berpindah dari bumi Selangor. Kini aku kembali ke negeri kelahiran,  Johor. Penghijrahan yang dijanjikan membawa kebaikan. Pengorbanan yang manis. Kelelahan yang membawa senyuman.

Permulaan yang penuh dengan air mata, sedih terpaksa melepaskan kucing kesayangan (harapnya sementara saja). Mengongoi aku menangis, sampai suami cemburu dengan si ocobot. Haha.

Rumah yang kami diami ni adalah pilihan terakhir, paling tak nak, paling buruk, paling menyampah. Paling murah. Hahaha. Punyalah kami usaha mencari yang tercantik, paling selesa, paling damai di mata kami, tapi perancangan Tuhan itu Maha Hebat. Kita merancang, Tuhan merancang, tetapi Tuhan sebaik2 perancang.

Punyala skeptikal aku pada rumah rainbow ni (gelaran untuk rumah ni, sebab owner pi bantai cat baru warna tsk, huduh.) masuk2 rumah dah diaambut dengan binatang paling aku geli, si lipas. Mati bertaburan merata tempat. Belum cerita bab2 lain. Hiks.

Rupanya, Tuhan susun elok dah. Lokasi strategic,  rumah mengadap matahari terbit, ada aliran anak sungai betul2 di pintu masuk rumah. Tak jauh ada kawasan gunung. Walaupun banyak yang boleh di komplen bab rumah ni, tapi asbab 3 benda ni sejuk hati. And its feel home to us.

Paling kelakar, seminggu lepas masuk rumah, handphones kami kena rompak. Malam merdeka pulak tu. Hiks. Tapi pape pon alhamdulillah.  Hijrah yang diperluas rezeki, moga keluarga kami bertambah sejahtera hendaknya. Amin.

21 July, 2016

Pengakhiran

Setiap yang bermula pasti akan berakhir.
Setiap yang bernyawa pasti mati.

Cumanya cara dan bagaimana.

Apakah kita ketahui setiap tanda yang Tuhan hadirkan untuk kita?
Adakah kita pasti tanda itu dari Tuhan atau mainan nafsu?

Wanita yang mengandung pasti akan melahirkan, adakah setiap wanita itu tahu tanda dia akan melahirkan?
Itu hanyalah contoh.

Maka, jika yang begitu, bagaimana kita mahu tahu yang jalan kita lalui adalah benar dan menuju Tuhan?
Adakah setiap cara kita itu tepat dan benar belaka?

Jika kita rasakan jalan yang dipilih itu benar, adakah ia membenarkan kita untuk mengeji/ mencaci/ mengata jika jalan orang lain itu berbeza dengan kita?

Manusia yang paling mulia, paling indah bukan kerana ilmu atau pangkat atau harta.
Tetapi adalah adab dan akhlaknya.

Rugi, sungguh rugi jika semuanya kita ada, tetapi akhlak dan adab tiada, malang sekali.

Moga kita dikurnia taufik dan hidayah.
Dipelihara lidah dan tiap anggota badan dari melakukan perkara yang sia-sia.
Amin..

25 May, 2016

Jantung itu dari apa?

Kalau di tubuh, maka jantung tu di dalam, bahagian yang terlindung.
Maka, kalau jantung masyarakat itu dari mana asalnya?
Negara itu mana nadinya?

Kita terlalu mudah untuk menyibuk hal2 yang bukan wajib bagi kita. Orang kata lagha lah. Agaknya banyak masa kot untuk dihambur hambur tenaga ke sana sini.
Atau, kita hendak lari dari realiti yang menyakitkan hati, maka menjadi mudah untuk membahan manusia lain.

Dulu, ada satu kometar pernah mencuit hatiku.
Meluluhkan hati dan perasaan aku sebagai ibu. Bila aku bercerita di sini betapa mudah Rijal sakit, beliau mengatakan dosa ibu bapa yang membebankan si kecil waktu itu.
Tertampar jiwa. Aku bertanya pada siapa yang ku rasa bisa untuk berkongsi. Namun di sudut hati, aku akui, tapi ego membatasi.
Bodohnya aku saat itu.
Tapi Tuhan itu Maha Pengasih dan Bijaksana.
Lewat usia ini aku kian mengerti, kebenaran kata2 itu.
Terima kasih kepada puan. Membuat aku mencari.

Kau tahu cuma secebis, maka tak usahlah mengagungkan ilmu itu.
Aku bodoh. Tidak tahu sekelumit. Maka Kau ajari kami, tunjukkan kami jalan yang lurus.
Jalan kau dan aku berbeza, sudikah kau mengikut jalan ku yang penuh duri dan liku ini?
Tidak??
Maka, Jangan dipaksa aku mengikut jejakmu.

Setiap kata, tulisan yang aku hamburkan bakal dihitung, tak tertanggung rasa kemudian.
Aku bukan pendita, bukan pemuisi, cuma mampu pelajari untuk diri sendiri.


Terkadang ingin aku maki ke muka2 yang tak pasti, aku ingin lari.
Pedih dan benci terkesan di hati.
Ah.....baik aku minum kopi.
Dari merosakkan diri.

Tuhan pasti akan menguji Setiap yang terlafaz dan terungkap, aku melihat diri aku, Dan kau menjilat segala apa yang pernah dikata sebagai Tidak.
Hinanya kita ini.


Tuhan,
Jangan kau bolak balikkan hati kami dari agamamu. Teguhkan kami ke atas jalanMu.