08 September, 2016

Hijrah

Alhamdulillah... Sudah lebih 2 minggu kami berpindah dari bumi Selangor. Kini aku kembali ke negeri kelahiran,  Johor. Penghijrahan yang dijanjikan membawa kebaikan. Pengorbanan yang manis. Kelelahan yang membawa senyuman.

Permulaan yang penuh dengan air mata, sedih terpaksa melepaskan kucing kesayangan (harapnya sementara saja). Mengongoi aku menangis, sampai suami cemburu dengan si ocobot. Haha.

Rumah yang kami diami ni adalah pilihan terakhir, paling tak nak, paling buruk, paling menyampah. Paling murah. Hahaha. Punyalah kami usaha mencari yang tercantik, paling selesa, paling damai di mata kami, tapi perancangan Tuhan itu Maha Hebat. Kita merancang, Tuhan merancang, tetapi Tuhan sebaik2 perancang.

Punyala skeptikal aku pada rumah rainbow ni (gelaran untuk rumah ni, sebab owner pi bantai cat baru warna tsk, huduh.) masuk2 rumah dah diaambut dengan binatang paling aku geli, si lipas. Mati bertaburan merata tempat. Belum cerita bab2 lain. Hiks.

Rupanya, Tuhan susun elok dah. Lokasi strategic,  rumah mengadap matahari terbit, ada aliran anak sungai betul2 di pintu masuk rumah. Tak jauh ada kawasan gunung. Walaupun banyak yang boleh di komplen bab rumah ni, tapi asbab 3 benda ni sejuk hati. And its feel home to us.

Paling kelakar, seminggu lepas masuk rumah, handphones kami kena rompak. Malam merdeka pulak tu. Hiks. Tapi pape pon alhamdulillah.  Hijrah yang diperluas rezeki, moga keluarga kami bertambah sejahtera hendaknya. Amin.

21 July, 2016

Pengakhiran

Setiap yang bermula pasti akan berakhir.
Setiap yang bernyawa pasti mati.

Cumanya cara dan bagaimana.

Apakah kita ketahui setiap tanda yang Tuhan hadirkan untuk kita?
Adakah kita pasti tanda itu dari Tuhan atau mainan nafsu?

Wanita yang mengandung pasti akan melahirkan, adakah setiap wanita itu tahu tanda dia akan melahirkan?
Itu hanyalah contoh.

Maka, jika yang begitu, bagaimana kita mahu tahu yang jalan kita lalui adalah benar dan menuju Tuhan?
Adakah setiap cara kita itu tepat dan benar belaka?

Jika kita rasakan jalan yang dipilih itu benar, adakah ia membenarkan kita untuk mengeji/ mencaci/ mengata jika jalan orang lain itu berbeza dengan kita?

Manusia yang paling mulia, paling indah bukan kerana ilmu atau pangkat atau harta.
Tetapi adalah adab dan akhlaknya.

Rugi, sungguh rugi jika semuanya kita ada, tetapi akhlak dan adab tiada, malang sekali.

Moga kita dikurnia taufik dan hidayah.
Dipelihara lidah dan tiap anggota badan dari melakukan perkara yang sia-sia.
Amin..

25 May, 2016

Jantung itu dari apa?

Kalau di tubuh, maka jantung tu di dalam, bahagian yang terlindung.
Maka, kalau jantung masyarakat itu dari mana asalnya?
Negara itu mana nadinya?

Kita terlalu mudah untuk menyibuk hal2 yang bukan wajib bagi kita. Orang kata lagha lah. Agaknya banyak masa kot untuk dihambur hambur tenaga ke sana sini.
Atau, kita hendak lari dari realiti yang menyakitkan hati, maka menjadi mudah untuk membahan manusia lain.

Dulu, ada satu kometar pernah mencuit hatiku.
Meluluhkan hati dan perasaan aku sebagai ibu. Bila aku bercerita di sini betapa mudah Rijal sakit, beliau mengatakan dosa ibu bapa yang membebankan si kecil waktu itu.
Tertampar jiwa. Aku bertanya pada siapa yang ku rasa bisa untuk berkongsi. Namun di sudut hati, aku akui, tapi ego membatasi.
Bodohnya aku saat itu.
Tapi Tuhan itu Maha Pengasih dan Bijaksana.
Lewat usia ini aku kian mengerti, kebenaran kata2 itu.
Terima kasih kepada puan. Membuat aku mencari.

Kau tahu cuma secebis, maka tak usahlah mengagungkan ilmu itu.
Aku bodoh. Tidak tahu sekelumit. Maka Kau ajari kami, tunjukkan kami jalan yang lurus.
Jalan kau dan aku berbeza, sudikah kau mengikut jalan ku yang penuh duri dan liku ini?
Tidak??
Maka, Jangan dipaksa aku mengikut jejakmu.

Setiap kata, tulisan yang aku hamburkan bakal dihitung, tak tertanggung rasa kemudian.
Aku bukan pendita, bukan pemuisi, cuma mampu pelajari untuk diri sendiri.


Terkadang ingin aku maki ke muka2 yang tak pasti, aku ingin lari.
Pedih dan benci terkesan di hati.
Ah.....baik aku minum kopi.
Dari merosakkan diri.

Tuhan pasti akan menguji Setiap yang terlafaz dan terungkap, aku melihat diri aku, Dan kau menjilat segala apa yang pernah dikata sebagai Tidak.
Hinanya kita ini.


Tuhan,
Jangan kau bolak balikkan hati kami dari agamamu. Teguhkan kami ke atas jalanMu.

15 March, 2016

Bukan aku tetapi AKU.

" Tugas kita tanam, siram, baja. Nak tumbuh, berbuah tu bukan kerja kita. Mungkin hasilnya sekarang kita tak dapat, tapi anak cucu kita yang dapat " Guru ku.


Kalau dibaca sekali maksud tersurat amatlah senang, dua kali, tiga kali, empat kali, berbeza- beza maksud dan penyampaiannya.

Silat Cekak amatlah mudah,
Bagi mereka yang mendapat hidayah,
Sungguhpun begitu hendaklah tabah,
Inshaallah mendapat faedah.

Petikan pantun Silat Cekak Pusaka Hanafi.

Cerita bab tersurat je lah, mudah.
Aku ni gemar bercucuk tanam sejak kecil. Kalau diimbau, pokok2, semut, binatang, langit tu semua jadi teman aku untuk aku bercerita dan berfikir. Banyak persoalan yang aku lontarkan dulu kini terjawab sedikit Demi sedikit. Tinggal di hutan batu buat aku rindu bau tanah dan daun. Makanya, aku mula bercucuk tanam di beranda rumah. Kurang sesuai kerana berebutkan cahaya matahari dengan baju yang perlu dikeringkan.

Mulanya suami yang bercucuk tanam, tapi mungkin "tangan panas" ia Kurang menjadi. Entah mana silapnya. Aku kesiankan tanah yang terabai, aku lemparkan sebiji tomato. Berimbun naiknya. Aku bahagi bahagi anak benih pada mak, adik2 dan teman2. Bunda punya pokok berbuah rimbun di kampung, adik dan teman tidak menjadi. Aku, berimbum daun dan bunganya. Namun apa silapnya, tidak berbuah, acap kali gugur setelah kembang mekar bunganya.

Aku syak angkara si benah. Puas dibaja, dipotong, namun yang mampu hidup dan matikan bukan aku. " AKU yang mematikan dan menghidupkannya".  Lalu aku biarkan dia hidup bersama pohon2 yang lain, dapat ku tuai cekur, daun kesum. Alhamdulillah. Si lemon dan capsicum belum membesar sihat.

Tadi, Tuhan memberiku lihat, pohon tomato yang hampir tua, kering walau disiram, berbuah besar, walau pun buahnya sebiji, namun besar pelajaran yang aku dapat. Maha suci Allah yang Maha berkehendak lagi Maha Berkuasa. Sering kali apa yang kita usahakan tidak berjaya, namun Tuhan lorongkan jalan yang lain, dipermudahkan ia lagi. Tapi dek kerana nafsu, kita butakan mata, mahukan apa yang kita mahu. Sedangkan hadiah dari Tuhan itu lagi hebat lagi tiada tandingan.

Pabila Tuhan tidak menitipkan hajat kita, kita membentak, sedik malah kecewa mahu berputus asa, sedangkan ia boleh membinasakan Maka Tuhan pelihara kita.

Moga kita sentiasa bersyukur atas pemberiannya.
Dari aku yang sering alpa. -.-

08 March, 2016

Kembali ke asal.

Pada saat ini, kami masih lagi istiqamah untuk mengurangkan penggunaan bahan kimia pada badan dan seisi rumah.
Tak tolak, tapi Kurangkan.
Buat masa sekarang kami dah eliminate deodorant, shampoo dan Sabun badan (occasionally guna on the rack jugak)

Sebenarnya bersebab jugak kami terjebak, dek kerana hyperthyroid ni semua jadi turning point. Tok laki kata kalo perang kebolehan survival dah ada. Haha. Ye la tu.

Body odor ni sebenarnya main contributor dia adalah diet kita. Makin banyak fast food, or processed food kita makan. Ni atas pengalaman sendiri. BUT, sebelum nak dapat yang elok tu, dah tentu banyak hardship akan kita tempuh. Aku sekarang guna essential oil+olive oil or vco sebagai deodorant. Paling best bila guna vco as carrier oil, kulit ketiak akan jadi sekata. Tayah dah nak pakai whitening ke hapa.

 Eh, eh, tapi jangan berangan la ye, memula tukar tu, ya ampon, kena withdrawal symptoms mcm nak pakai deodorant biasa jeeee.  Badan akan sweaty lebih dari biasa ( merujuk pada bahagian ketiak),  berbau lebih dari biasa. So if korang nak cuba, kena mentally prepared. Sila sembur perfume lebih sket. Hahah. Boleh gak sental armpit dengan soda bicarbonate or acv (sila dilute ye). Makan kena jaga, kalo tak berbau. Dalam 2-3 bulan gak la aku kena withdrawal symptoms ni. Solution aku sonang (makan inshaallah dah jaga) aku bawak deodorant EO ni merata. Lulz. Sekarang alhamdulillah. Conventional deodorant free! Yahuuu....

No poo or shampoo free ni pon satu hal gak. Aku rasa memang kena hati kering nak buat benda gini. Ada gak banyak kali aku Cuci dgn shampoo biasa. Menjadi balik withdrawal symptoms dia. Basically aku akan cuci dgn lemon or tea. Seminggu 2-3 kali. Withdrawal symptoms yang aku kena, kelumumur mcm salji, kulit kepala berkeruping (ni lepas 3-4 bulan no poo), excess oil kat rambut, rambut gugur teruk ( mak terpaksa potong rambut). Paling teruk yang keruping tu. Dah macam cradle cap ghupa. Sekarang, alhamdulillah...normal dahhh. Xde bau rambut. Nak wangi, aku bilas dengan EO. Diluted of course.

Pencuci muka, or barang mekap dah dekat 4 tahun tak pakai.
Dek kerana gegatal pakai pas bersalinkan Fatimah. Terus buang dan pakai je la kopi, lemon dan air sajork. Alhamdulillah so far so good. Jerawat bulanan tu standard.

Stok vco pon buat sendiri. Senang. Tipu, renyah. Tapi bila basic skill tu dah ada, kalo rasa vco kat kedai mahal aku buat je. Renyah, tp bila ada tok laki tolong sama, jd mudah.

Harap pasni boleh tukar ubat gigi pulak. And fully guna homemade soap.


Seronok bila anak dah boleh bawak diri, banyak boleh depa tolong, mak boleh buat hobi mak dalam zen. Menjahit, baca buku of course, masak dengan tenang. Alhamdulillah.